Penyakit Menular Seksual

Penyakit Menular Seksual

Penyakit Menular Seksual atau kadang-kadang disebut Infeksi Menular Seksual (IMS) adalah penyakit yang menyebar melalui hubungan seks. Orang awam lebih sering menyebutnya penyakit kelamin. Penyakit Menular Seksual ditularkan melalui pertukaran cairan tubuh atau kontak dengan lesi penyakit. Selain melalui kontak seksual, Penyakit Menular Seksual juga dapat menular lewat penggunaan bersama jarum suntik  dan dari ibu ke anak sebelum, selama atau setelah persalinan.

Penyakit Menular Seksual terutama berisiko pada mereka yang berganti-ganti pasangan. Semakin sering Anda berganti pasangan, semakin besar risiko Anda terinfeksi Penyakit Menular Seksual. Risiko Penyakit Menular Seksual dapat dikurangi dengan perilaku seks yang aman.

Penyakit Menular Seksual memengaruhi baik pria maupun wanita. Namun, masalah kesehatan dan konsekuensi jangka panjang Penyakit Menular Seksual cenderung lebih parah pada wanita. Beberapa Penyakit Menular Seksual dapat menyebabkan infeksi radang panggul, abses tuba falopi/ovarium, dan parut organ reproduksi yang dapat menyebabkan kehamilan ektopik (kehamilan di luar rahim), infertilitas dan bahkan kematian.

Jenis-jenis Penyakit Menular Seksual

Beberapa jenis Penyakit Menular Seksual yang paling umum:

  • Penyakit Menular Seksual Klamidia. Infeksi klamidia adalah salah satu Penyakit Menular Seksual yang paling umum. Klamidia adalah bakteri berbentuk bola. Banyak orang yang terinfeksi klamidia tidak memiliki gejala sehingga tidak menyadarinya. Hal ini meningkatkan risiko menular ke pasangan dan berkembang kronis menjadi radang panggul. Bila timbul gejala, Klamidia dapat ditandai dengan keluarnya cairan dari penis/vagina, rasa gatal di kelamin, dan rasa sakit saat buang air kecil dan berhubungan seks. Klamidia dapat diobati dengan antibiotik.
  • Penyakit Menular Seksual Gonore (GO). Gonore adalah Penyakit Menular Seksual yang disebabkan oleh bakteri. Bakteri ini menginfeksi tidak hanya organ seks, tapi juga tenggorokan atau rektum, tergantung praktik seksual yang dijalankan. Gonore bisa terjadi tanpa gejala. Bila ada, gejalanya sangat mirip dengan Klamidia. Banyak penderita gonore juga terinfeksi klamidia. Untungnya, antibiotik yang memberantas klamidia juga efektif untuk gonore .
  • Penyakit Menular Seksual Herpes genitalis. Herpes genital biasanya disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV) Tipe II. Lesi herpes ditemukan baik di bagian luar maupun dalam alat kelamin, di sekitar anus dan rongga mulut. Tidak ada obat untuk herpes genital. Virus terus berada di dalam ganglia saraf. Dengan pertahanan tubuh yang baik, kemunculan gejala dapat ditekan. Bila sistem kekebalan tubuh buruk, infeksi dapat kambuh.
  • Penyakit Menular Seksual HIV/AIDS. AIDS adalah Penyakit Menular Seksual paling berbahaya yang disebabkan infeksi HIV (human immunodeficiency virus). Virus ini hadir di semua cairan tubuh, terutama terkonsentrasi di air mani dan darah. Penularan HIV terjadi melalui kontak dengan cairan tubuh yang mengandung virus ini. Infeksi HIV/AIDS tidak bisa disembuhkan sampai saat ini, tapi diagnosis dini sangat penting. Semakin cepat diketahui adanya infeksi HIV, semakin terlindungi calon pasangan Anda dan semakin tepat perawatan medis dapat diberikan untuk meningkatkan kualitas hidup dan memperpanjang harapan hidup pasien.
  • Penyakit Menular Seksual Kutil Kelamin. Kutil kelamin disebabkan oleh virus papiloma manusia (HPV). Kutil biasanya hadir di penis atau vulva dan juga dapat terjadi di sekitar dubur atau rongga mulut. Kutil kelamin dapat diobati dengan krim khusus dan pembedahan. Beberapa vaksin yang melindungi dari kanker serviks juga dapat mencegah virus penyebab kutil kelamin.
  • Penyakit Menular Seksual Sifilis (raja singa). Sifilis disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum. Setelah infeksi awal, bakteri menyebar melalui aliran darah ke seluruh tubuh sehingga menyebabkan ruam kulit, demam, lelah dan kehilangan rambut.  Sifilis dapat diobati dengan antibiotic.Gambar Penyakit Menular Seksual

Tips Mencegah Penyakit Menular Seksual

  • Penyakit Menular Seksual hanya dapat dicegah 100% dengan tidak berhubungan seksual dan melakukan kontak cairan tubuh. Tidak berganti-ganti pasangan seksual dan menggunakan kondom secara konsisten dapat mengurangi risikonya secara signifikan.
  • Jaga kebersihan diri untuk mengurangi risiko terinfeksi. Cuci daerah kelamin luar dengan air dan sabun ber-pH netral. Hindari penggunaan sabun antiseptik kuat atau sejenisnya di daerah kelamin Anda.
  • Ketika ada gejala seperti lesi kulit, gatal atau sensasi terbakar di daerah kelamin Anda, segeralah berkonsultasi dengan dokter agar dapat ditangani sejak dini bila perlu. Hindari seks tanpa pengaman dalam periode ini agar Anda tidak menulari pasangan Anda.
  • Jangan berbagi jarum suntik dengan siapa pun.

Pengobatan Penyakit Menular Seksual
Berbagai jenis penyakit menular di atas sudah tentu bisa disembuhkan, terutama dengan pengobatan tradisional. Salah satu pengobatan tradisional yang sudah lama bisa menyembuhkan penyakit menular seksual adalah Pengobatan Tradisional Ny. Djamilah Najmuddin. Pengobatan yang berada di Jalan Jamika Bandung ini memiliki banyak bukti hasil laboratorium pasien yang sudah sembuh, karena itu pengobatan ini bukan pengobatan yang asal-asalan.

Jika saat ini Anda terinfeksi penyakit menular seksual, silahkan kunjungi Pengobatan Tradisional Ny. Djamilah Najmuddin atau kunjungi www.djamilah-najmuddin.com untuk mengetahui alamat praktek dan hasil laboratorium pasien.

Sumber : majalahkesehatan.com

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

Comments links could be nofollow free.

Powered by WordPress | Designed by: Themes Gallery. | Thanks to CD, Savings Account and Free WordPress Themes
You might also likeclose